Selasa, 27 Januari 2015

diam.................
jalan terbaik dalam mendinginkan masalah
membiarkan setiap persepsi mucul
mendengarkan setiap teriakan
sampai puas, sampai lega
biarkan hanya aku dan Tuhan yang tahu rasanya

tak bisa kah semua setenang air?
diam saja
sunyi! cukup dengan sunyi
tak mau lagi mendengar bisikan bisikan kosong
hanya itu yang aku ingin

hidup ini sudah terlalu sulit
jika aku harus selalu mendengarkan setiap teriakan itu
tak ada habisnya
atau bahkan hanya dengan tidak sengaja mendengar bisikan-bisikan itu
risih rasanyaa
aku hanya melalukan yang terbaik yang bisa aku lakukan

sisanya...
hasilnya....
biarkan takdir yangmemberikan jawaban
pasrah....
ya memang
begitulah hidup

Sabtu, 24 Januari 2015

gelas kosong


gelas ini kosong... tanpa isi
dan rasanya aku pun tak mau mengisinya dengan apapun
air...
beras....
atau mutiara sekalipun
aku sungguh tak tertarik
menutupnya rapat-rapat
dam tak akan aku biar kan satu orang pun mengisinya
kosong..
ya begitulah memang
kalian bisa melihatnya
itu tak benar-benar kosong
udara di dalamnya tetap mengisi
membiarkan entah hewan apa di dalamnya
dan mereka masih tetap bisa hidup
karena kosong
tidak benar-benar kosong

Minggu, 18 Januari 2015

22 des 14

Rencana liburan kami kali ini adalah Gunung Ungaran!
wah!!! lokasinya ada di semarang
kami merencanakan liburan ini sejak satu bulan sebelumnya
untuk meminimalisir wacana, kami deal dealan deh saat itu
tapi tetap saja, salah satu teman kami tidak bisa ikut
Misi kali ini di pimpin oleh capt Affan katanya sih udah beberapa kali naik ungaran tapii............. (silahkan simpulkan nanti) haha

beranggotakan 9 orang
-Dimas   (belum pernah naik gunung)                             
-Viki   (Prau)
-Kumis (Merbabu)
-Bimo (udah pernah tapi lupa apa)
-Tahta (Sumbing)
-Shady (Merbabu)
-Eka  (belum pernah naik gunung)
-Cintya  (belum pernah naik gunung)
-Sapi   (belum pernah naik gunung)

Oke ini pengalaman pertama banget naik gunung, persiapan yaa cuma sempet jogging 1  kali
tapi lumayan lah membantu dikit
22 desember 2014 bertepatan banget ni sama hari ibu, kita berangkat dari tembalang menuju bandungan
berangkat sekitar jam 16:00
baru mulai aja udah ada halangan... ban motor cintya tiba-tiba kempes. tapi okey udah beres beberapa menit doang.

jalan lah kita menuju bandungan. track nya cukup menanjak. motor harus kuat banget nih buat kesini
saat melewati jalan yang menanjak parah tiba-tiba cintya dan tahta yang berboncengan hilang
ga kelihatan
dan setelah beberapa lama muncul lah cintya dengan berjalan kaki. dan ternyata motornya ga kuat buat nanjak hhaahahahhaa
jadi terpaksa cintya harus jalan kaki

 sebelum naik kita mampir dulu nih di pondok kopi umbul, makan makan ngopi dikit sembari ngobrol dan bercanda-canda
sambil nunggu kabut yang tiba-tiba aja dateng






  lihat tuh penuh kabut


sampai akhhirnya jam 19:00 kita bersiap untuk naik, ini foto sebelum naik gunung masih bersih senyum senang. kita lihat saja akhirnya nanti seperti apa ahahaha




daftar ke bapak-bapak yang jaga dulu tuh terus dikasih peta gunung Ungarannya. ya padahal mah kalau di lihat gangerti juga. hahaha 
awal perjalanan berasa capek banget, mungkin karena belum terbiasa kali yaaa. Sapi pun tumbang di awal-awal perjalanan, tiba-tiba muntah muntah gitu, terus cepet capek minta berhenti mulu. wkwkwk
mungkin selama 1 jam perjalanan itu sapi tepar banget
setelah kurang lebih 1 jam perjalanan, kita merasakan hal yang aneh *hayolo
sepertinya kita salah jalan!!!!!!!!
tapi si capt affan bilang "kayaknya kita ga lewat jalan biasanya deh, kita lewat jalan tikus. tapi nanti sampenya sama aja kok lebih cepat malah" 
mendengar perkataan seperti itu lega dong yaaahh... oke lanjutin jalan lagi
kanan kiri jurang...
tanah labil....
akar licin...
batu licin...
pacet..
ilalang kanan kiri
itulah yang kita temui sepanjang perjalanan
setelah 2-3 jam perjalanan tiba-tiba berhenti..... karena bingung ngambil jalan yang mana
semuanya menuju jurang......... disini lumayan takut
akhirnya kita semua berhenti, buka HP dan cek di google seharusnya kita lewat mana
setelah ya kurang lebih 15 menit sang capt Affan coba-coba lewatin berbagai pilihan jalan
akhirnya ketemu deh jalan yang sepertinya sih menuju puncak *kek AFI*
hahahaa
jalan lagi jalan lagi...........
kita samai di tanah yang cukup rata dan cukup luas yaa kira-kira bisa lah untuk bertenda
dan disana ada bifak dan bekas makanan orang
tenang dong rasanya, berarti ada orang yang lewat sini
oke lanjut lagi jalanpun semakin menanjak dan rasanya ga ada jalan yang rata lagi
itu sekitar pukul 00:00
tiba-tiba.................. kita denger suara-suara aneh gitu
aku sih gatau itu suara apa, paling kan ngiranya burung gitu
eh ternyata itu suara BABI HUTAN! dan itu kondisinya ternyata kita ga ada yang bawa pisau sama sekali
akhirnya pake gunting aja, itu pun cuma 2. buat jaga-jaga kalau tiba-tiba ada babi hutan
SEMUANYA PANIK DISITU. Jalan nya pun mulai di percepat karena suaranya semakin terdegar kencang
lama kelamaan suara babi hutan itu pun hilang. dan kita sepertinya sudah dekat dengan puncak
dengan melewati jalan yang sangat sangat licin, jalan merangkak berpegangan akar-akar pohon
huhuhuhuhuuu saling bantu satu sama lain
setelah nyaris dekat kita harus lewat tebing batu tinggi banget
dan memang kondisinya licin banget di batunya pun seperti sulit untuk mencari tumpuan dan pegangan
tahta dimas affan coba naik keatas tebing itu melihat apakah ada jalan setelah itu
pas mereka naik tiba-tiba ada batu jatuh cukup besar. sebesar kepala orang dewasa. serem banget
untung ga ada yang kenapa-kenapa
semuanya turun dan duduk cukup lama, mikir dan diskusi buat ambil keputusan "mau lanjut atau turun"
kalut semua di situ pikirannya, parah lah pokoknya. kesan pertama naik gunung langsung ketemu hal yang seperti ini.
semua udah mulai emosi salah salahan yagitu deh. aku cuma bisa diam dan dalam hati meringis "gimana kalau ga bisa pulang, kasihan mama sendirian nanti pasti mama sedih"
sumpah ini udah frustasi abis.
huhuhuhuhuhuhuuu
setelah melalui perbincangan yang cukup panjang, akhirnya kita memutuskan untuk balik lagi dan mencari tanah datar untuk berkemah. ga berani ambil resiko lebih jauh
cari jalan pulangnya pun susah banget kita lupa-lupa inget gitu. tapi syukurlah kita akhirnya menemukan dataran lagi yeay
tapi sumpah ya tracknya tuh parah banget ternyata pas turun. kita turun kayak main perosotan aja. bedanya kalo perosotan kanan kirinya aman, tapi ini kanan kirinya JURANG HEHEHE
pantat kotor tanah becek semua iyuuh... kuku pun hitam kek orang primitif
tapi akhirnya bisa bobok semuanya walau tetap aja sih parno sama babi hutannya
yang cewe masak nyiapin makanan buat cowo2 ganaz yang kelaparan
dan yang cowo diriin tenda, mereka semua amatir banget diriin tendanya -___-
pertama cewe dulu yang tidur... 1 jam kemudian baru deh cowo-cowonya

dan akhirnya kita ga liat sunrise malah bobok ahahahaha
kabar buruknya cewe-cewe ga tidur malah cowo-cowo yang enak banget tidur





terus nih berhubung teman aku ada yang berulang tahun beberapa bulan yang lalu (egila udah lama banget?!)
yaudah lah yaa gapapa... dari pada ga dirayain
yaudah deh kita bikin surprise kecil-kecilan
yang penting bisa tiup lilin aja dan kumpul juga udah seneng :")
yaa gaaaa??
karna istimewa itu ga perlu mewah? hanya dengan bersama dan sederhana juga udah bikin bahagia kan?
heheheehehe

HAPPY BIRTHDAY SAP SHAD VICK!!!